10 Bulan Paling Aneh Di Tata Surya

Tata surya kita terdiri dari Matahari dan sembilan planet (Delapan yang dianggap benar-benar planet, karena Pluto telah dikudeta). Planet-planet mendapatkan begitu banyak perhatian dan menyebabkan kita dengan mudah mengabaikan fakta bahwa ada banyak hal yang menarik lainnya di tata surya kita - seperti satelit/bulan. Dan banyak dari mereka lebih menarik daripada planet yang mereka orbiti.

10. Ganymede - Terbesar

Sekilas, Ganymede terlihat seperti bulannya bumi, tapi ada satu perbedaan yaitu ukurannya. Ganymede adalah bulan terbesar Jupiter dan, menjadi bulan terbesar di seluruh tata surya. Karena besarnya, bulan ini memiliki medan magnet sendiri, sesuatu yang tidak di miliki oleh bulan-bulan lainnya.

Bahkan, ukurannya berada antara ukuran planet Merkurius dan Mars (8% lebih besar dari Merkurius dan 3/4 ukuran Mars.) Jika Ganymede mengorbit Matahari dan bukan Jupiter,maka Ganymede akan dianggap planet, jadi pada dasarnya, Ganymede adalah sebuah planet yang mengorbit planet lain.

9. Miranda - Terburuk

Kita bisa membuat lelucon yang tidak tepat tentang buruknya bulan yang mengorbit planet Uranus ini, tapi Miranda benar-benar adalah itik buruk rupa dari tata surya. Pada pandangan pertama, sepertinya siapa pun yang bertugas untuk membuat bulan-bulan hanya melemparkan beberapa bagian sisa dan mengirim mereka berlayar di sekitar Uranus.

Miranda memiliki beberapa pemandangan paling beragam di tata surya. Jalur jalur yang menyapu permukaannya, yang adalah pegunungan dan lembah, yang disebut coronae, tidak bisa ditemukan di tempat lain di tata surya kita, dan memiliki tebing yang sangat tinggi bernama Verona Rupes dan menjadi tebing tertinggi di tata surya kita, dengan tingginya diperkirakan mencapai 12 km lebih dan lembahnya sekitar 12 kali lebih dalam dari Grand Canyon. Jika Anda menjatuhkan batu dari tebing setinggi Verona Rupes di bumi, dibutuhkan waktu sepuluh menit untuk mencapai dasarnya.

Para ilmuwan, seperti yang ilmuwan biasa dilakukan, suka berdebat tentang alasan untuk fitur aneh Miranda. Beberapa orang berpikir bahwa ada tabrakan besar di masa lalu bulan yang hancur itu terpisah. Orang lain berpikir bahwa serangan meteorit bisa saja membuat sebagian permukaan Miranda meleleh dan kemudian mengeras kembali seperti sekarang ini. Yang lain berteori bahwa Alien yang menguasai ruang antargalaksi telah melakukan penambangan di Miranda dalam pencarian mereka yang hampir putus asa untuk mencari material-material yang mereka perlukan. Kita mungkin tidak pernah benar-benar tahu.

Apa yang kita tahu adalah bahwa Miranda dinamai dari karakter Shakespeare yang tidak pernah menikah, dan tak heran, kalau ada yang ragu bahwa Miranda pernah "berkencan dengan alien" sebelumnya

8. Callisto - Paling Banyak Kawah

Callisto, salah satu bulannya Jupiter, adalah ABG yang dilanda jerawat dari tata surya. Tidak seperti obyek-obyek besar seukurannya, Callisto tidak memiliki aktivitas geologi untuk pelapukan pada permukaannya (ini adalah obyek terbesar di tata surya tanpa aktivitas geologi), sehingga kawah-kawah akibat meteor menumpuk selama ribuan tahun. Permukaan Callisto berumur 4 miliar tahun, sehingga membuat permukaannya menjadi permukaan tertua yang tidak mengalami perubahan, dan obyek yang memiliki kawah paling banyak di tata surya. Daerah yang berkawah lebih banyak daripada daerah yang tidak.



Ada begitu banyak kawah di Callisto, mereka sudah mulai menumpuk di atas satu sama lain. Bahkan ada beberapa tempat di mana ada cincin konsentris dari kawah dalam kawah.

7. Dactyl - Bulan nya Asteroid

Dengan lebar hanya satu mil, Dactyl adalah bulan terkecil di tata surya. Lihatlah gambar di atas, tampak sebuah asteroid yang disebut Ida, dan Dactyl adalah titik kecil di sebelah kanan.

Dactyl adalah salah satu bulan atau satelit yang paling aneh di tata surya karena, alih-alih mengorbit pada planet, dia mengorbit pada sebuah asteroid. Dalam mitologi Yunani, Ida adalah sebuah gunung yang dihuni oleh makhluk yang disebut Dactyls, sehingga masuk akal bahwa satu-satunya satelit dari Ida diberi nama Dactyl.

Dactyl telah menjawab banyak pertanyaan tentang asteroid yang sebelumnya tidak diketahui. Sebagai contoh, ilmuwan dapat menentukan massa dan komposisi Ida dengan mempelajari orbit Dactyl. Selain itu, sebelum penemuan Dactyl, para astronom berpikir bahwa asteroid itu terlalu kecil untuk memiliki bulan. Ternyata tidak.

6. Epimetheus dab Janus - Bulan-Bulan dengan jarak Terdekat

Epimetheus dan Janus dua bulan Saturnus yang berbagi orbit yang hampir sama, yang mungkin adalah akibat karena dulunya mereka adalah satu bulan yang sama sejak lama. Tapi ada satu hal: setiap empat tahun, mereka bertukar posisi dengan hampir bertabrakan.

Jarak terdekat antara Epimetheus dan Janus sekitar 6.200 mil atau hampir 10.000 km, yang bagi kita mungkin tampak sangat jauh, tapi sangat dekat bagi ruang antar planet.

5. Enceladus- Sang pembawa Cincin

Enceladus adalah salah satu inner-moon dari Saturnus. Ini adalah salah satu obyek paling reflektif di tata surya, yang mencerminkan hampir 100% dari cahaya yang mengenainya. Bulan ini juga memiliki geyser plumes (diapir-diapir gletser) yang memuntahkan es dan partikel debu ke angkasa.


Pesawat Cassini NASA yang mengorbit Saturnus, mengambil foto geyser plumes ini:

Dan yang bahkan lebih mencengangkan: geyser yang di muntahkannya adalah material yang membentuk cincin E Saturnus. Partikel-partikel es yang dimemuntahkannya terjebak dalam gravitasi Saturnus dan akhirnya membentuk salah satu cincin dari waktu ke waktu. Dan itu masuk akal, karena Enceladus mengorbit secara langsung di ring E. Pada gambar dibawah, Enceladus adalah titik hitam kecil di tengah cincin.





4. Triton - Bulan yang memiliki Gunung-Gunung Es

Triton adalah bulan terbesar Neptunus, dan obyek terdingin di tata surya. Triton juga satu-satunya bulan di tata surya yang mengorbit planet dalam arah yang berlawanan dari rotasi planet.

Triton adalah salah satu bulan di tata surya yang aktiv secara vulkanik, tetapi di tempat lain, gunung berapi memuntahkan lahar, Gunung-gunung di Triton memuntahkan air dan amoniak cair yang langsung membeku saat kontak dengan suhu luar yang dingin. Oleh karena itu kita dapat menyebutnya dengan ungkapan "Freaking Ice Volcanoes"



Triton juga sangat cerah dan memantulkan banyak cahaya karena permukaannya tertutup es, tapi bukan es dari air. Triton adalah salah satu obyek paling dingin di tata surya kita. Triton begitu dingin sehingga membuat nitrogen membeku dan menciptakan lapisan es yang reflektif. Bayangkan nitrogen cair terjadi karena nitrogen berada pada suhu yg dingin apalagi es dari nitrogen?!!

3. Europa - Bulan dengan Samudera Terluas

Europa, bulan Jupiter yang lainnya, memiliki salah satu permukaan halus di tata surya. Itu karena seluruh bulan adalah laut tunggal dengan kerak es di permukaan.

Tapi sama seperti keju lembut, lengket tersembunyi di dalam kerak pizza, samudra cair dari air ada di bawah kerakl es akibat pemanasan pasang surut dari Jupiter. Dan laut ini berisi dua sampai tiga kali jumlah air di Bumi.

Dan tau nggak: tergantung pada kehangatan laut ini (yang datang dari inti Europa dan pemanasan dari Jupiter), bisa berpotensi mendukung kehidupan. Dan kita tidak berbicara skala bakteri. Tetapi ada kemungkinan, Europa dapat mendukung kehidupan yang kompleks.

2. Io - Bulan dengan Neraka Vulkanis

Karena tidal friction yang sangat besar dari Jupiter, ada banyak kegiatan vulkanik di Io. Bulan ini praktis mirip seperti Mordor dari Lord of the Rings. Bahkan, seluruh permukaan ditutupi dengan gunung berapi. Letusan terjadi begitu sering sehingga Voyager mengambil beberapa fotogunung berapi yang tengah mengalami letusan (bintik-bintik merah gelap di foto). Hampir tidak ada kawah di Io karena lava dari letusan mengisi mereka dan menyeka permukaan Io dari jerawat-jerawat kawah.


Letusan-letusan vulkanik dapat dilihat dari ruangangkasa:

Dan letusan letusan ini memiliki beberapa hal yg menakjubkan. Beberapa letusan mencapai ketinggian 190 mil atau sekitar 306 Km dan memiliki kecepatan setengah dari kecepatan yang dibutuhkan untuk melemparkan lava ke ruang angkasa. Jika itu terjadi kita bisa menamainya dengan "Lava Ruang Angkasa"



1. Titan - Koloni Masa Depan

Titan adalah, sejauh ini, bulan yang paling aneh di tata surya. Atmosfernya sangat padat, lebih padat dari atmosfer bumi, dan apa yang ada di bawah awan tebalnya adalah misteri untuk waktu yang sangat lama. Hebatnya, atmosfer Titan adalah berbasis nitrogen, seperti Bumi, tetapi mengandung gas-gas lainnya seperti metana. Jika kepadatan metana cukup tebal, mungkin hujan metana cair terjadi di Titan.

Titan adalah satelit alami terbesar milik Saturnus. Ditemukan pada 25 Maret 1655 oleh ahli astronomi Belanda Christiaan Huygens, dan merupakan satelit pertama di Tata Surya yang ditemukan setelah satelit Galileo milik Jupiter. Titan adalah salah satu dari sedikit satelit (bersama dengan satelit Saturnus Enceladus) di tata surya kita yang ditemukan mempunyai atmosfer yang signifikan. Bahkan atmosfer Titan lebih padat daripada atmosfer bumi dengan tekanannya satu setengah kali atmosfer bumi.



Perbandingan ukuran Titan dengan bumi dan bulan
Ukuran Titan lebih besar daripada planet Merkurius (meski lebih massif merkurius) dan satelit alam terbesar kedua di tata surya setelah Ganymede. Awalnya diperkirakan sedikit lebih besar daripada Ganymede, tapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa atmosfer tebalnya memantulkan banyak cahaya menyebabkan perkiraan-melampaui dari diameternya. Seperti sejumlah satelit lainnya, Titan juga lebih besar dan berat daripada Pluto.Titan 80% lebih massif dan berukuran dua kali bulannya bumi.

Adanya daerah terang, besar, dan luas pada permukaannya (sebenarnya hanya itu yang dapat kita lihat melalui awan) menyiratkan adanya lautan cair di permukaan Titan yang, mengingat jenis hujannya, mungkin adalah lautan metana juga. Dan karena sifat organik dari sebagian besar bahan kimia ini, adalah mungkin bahwa Titan juga adalah pelabuhan kehidupan.



Gambar di kutub utara Titan. Warna biru menunjukkan reflektifitas radar rendah, yang disebabkan oleh lautan hidrokarbon, danau dan jaringan sungai yang penuh dengan etana, metana cair dan nitrogen terlarut
Tapi yang jauh lebih menarik adalah kemungkinan membuat koloni di Titan di masa depan untuk memanen sumber daya dari Saturnus. Robert Zubrin telah menunjukkan bahwa Titan memiliki kelimpahan semua elemen yang diperlukan untuk mendukung kehidupan, dengan mengatakan "Dalam cara tertentu, Titan adalah dunia luar bumi yang paling ramah dalam sistem tata surya kita untuk kolonisasi manusia. Atmosfernya mengandung nitrogen dan metana berlimpah, dan bukti kuat menunjukkan bahwa metana cair di permukaan dan, air cair, dan amonia yang hadir di bawah permukaan dan sering dikirim ke permukaan oleh aktivitas gunung berapi. Air dapat dengan mudah digunakan untuk menghasilkan oksigen bernapas. Nitrogen sangat ideal untuk menambahkan penyangga tekanan gas parsial ke udara untuk bernapas, memang, nitrogen membentuk sekitar 78% dari atmosfer bumi Nitrogen, metana dan amonia semua dapat digunakan untuk memproduksi pupuk untuk menumbuhkan makanan..

Hal ini mungkin masih jauh untuk dapat diwujudkan, tetapi Titan adalah salah satu peluang terbaik kita untuk kolonial, pertambangan, dan membuat polusi baru di obyek lain di tata surya.

[ Sumber ]
4.5

0 comments:

Post a Comment